Catper #2

Singgalang, 17 Agustus 2007

Awalnya sempat ragu buat menapakkan kaki di Singgalang. Alasan cuaca yang kurang bersahabat, teman yang mau diajak trek cuman dua orang, dan alasan lainnya yang sempat bikin gw males. Tapi akhirnya sehabis kerja jam lima sore, kita bertiga jadi berangkat. Dengan diiringi hujan gerimis dan dingin yang menusuk pergi beli logis and perlengkapan lain yang ternyata emang blom siap. Jam enam lewat nyari angkot ke Pandai Sikat, ternyata udah ga ada lagi. Terpaksa naik angkot sampe Koto Baru. Disana udah berjejer anak-anak muda yang mau naik Merapi kebanyakan. Mulai dari yang kecil-kecil sampe yang gede-gede, dari anak SMP sampai yang dewasa. Habis shalat Isya, cuaca mulai cerah kita mulai jalan ke arah Pandai Sikat. Kelihatannya cuman rombongan kami bertiga yang mau ke Singgalang. Di jalan ga ketemu siapa-siapa yang mau ke Singgalang. Satu jam dari Koto baru, habis dari pos pendaftaran, dah mulai naik ke Menara, baru ada ketemu rombongan lain, itu pun cuman dua orang lewat.

Baru sampe di Menara, kabut tebal menghalangai pandangan. Jarak pandang hanya sekiar 10 meter, dingiinnn, dan baru deh ketemu orang di Menara. Ternyata banyak juga yang naik Singgalang. Rata-rata rombongan mereka paling kurang 6 orang. Cuman rombongan kita yang keder, cuman 3 orang. Perdana naik satu orang. Kali ini gw ga bisa manja-manja untuk ga bawa ransel sampe puncak. Terpaksa bawa walaupun cuman daypack, yang isinya dah padat banget, jacket ma logis, ternyata berat juga. Ditambah senter, aqua dan ditangan juga nenteng derigen air minum.

Jam 10 lewat trek mulai dari hutan pimpiang (semacam ilalang, tapi batangnya gede), merunduk-runduk sampai merangkak dibawah pimpiang yang tingginya mencapai setengah meter. Tapi gw ga mikirin itu, yang penting bisa terkejar sunrise esok pagi. Ngelihat trek Singgalang yang lebih berat dari Merapi bikin gw ngos-ngosan.

Ga papalah, jam 3 malam kita brenti buat bikin camp. Kata rombongan lain, sekitar satu jam lagi sampe puncak. Makanya kita santai-santai aja, masak makanan, minum kopi bahkan sampe tidur segala. Jam setengah enam lewat baru bangun, padahal mau ngejar sunrise di cadas. Terpaksa nikmati sunrise di tengah hutan dengan sunrisenya nyembul dikit dibalik pohon. Indah, akan lebih indah lagi jika nikmatinya di cadas. Jam enam mulai merangkak lagi, meski ngantuk and dingin banget. Eh, kita dikibulin. Jam enam naik jam delapan baru sampe cadas, blom lagi puncak. Kelihatan danau Singkarak sama panorama gunung Merapi yang lagi nyembur dari kejauhan. Nikmati pemandangan, mumpung kabut blom naik. Singgalang tu jarang yang ga kena kabut, makanya duduk lama-lama di cadas. Jam sembilan baru naik ke puncak sampe di telaga setengah sepuluh. Wah, kabut mulu. Telaga nya cuman nampak pinggirnya doank. Hikzzz…..

Masak kopi, ngemil trus muter telaga sama Bang Heru, rencananya sih mau cari edelweis, eh malah ga ketemu jalannya, jadinya muter telaga aja. Sedangkan bang hari, tidur dibawah pohon kecapean. Masuk ke kawasan hutan hujan tropis yang indaaaahhh banget. Pohon-pohon dibalut lumut tebal mulai dari akar nya sampe puncaknya, hijau bahkan ada yang rada putih warnanya. Kayak lukisan. Gw masuk hutan yang gimanaa gitu, ga terbayang dengan kata-kata. Manjat akar-akar pohon dan pohon yang rebah semuanya hijau. Licin, tapi bikin gw seakan berada di negeri antah berantah yang hijau mulu. Ketemu sama kantong semar juga tuh. Satu jam mutar telaga jam 11 sampe lagi di tempat nongkrong. Ngambil foto-foto, trus mau cari edelweis lagi kearah jalan yang cabangnya satu lagi. Awalnya ngikutin ke kiri sama Bang Heru eh, ga ketemu. Jadi kita bertiga mau ambil jalan kiri, taunya sampenya disitu juga. Muter telaga. Jam dua belas sampai di tempat awal, ngambil bunga padi dan aneka bunga2 yang aneh-aneh bentuknya, trus turun. Kita turunnya buru-buru, takutnya ga terkejar sore nyampe di Kota Baru. Sampe di cadas, hujan mulai turun. Uh, jadi licin nih jalannya. Jam dua baru sampe di camp, masak, makan, and packing jam empat turun. Jalanannya juga licin banget, dan sempat dikejar lebah ngamuk, hehehe…..

Jam setengah enam sampe dimenara, eh hujan lebat. Untung ada warung disana ya makan mie rebus dulu.

“Kayaknya kamu tuh sering makan mie ya , dek? Dari semalam makannya mie mulu! Jangan dibiasain tuh, temen Da U dulu juga gitu taunya jadi penyakit.” ujar Bang Heru (dia manggil dirinya Da U, ato Da Roe) ma gw, duh… si kakak kok perhatian banget? Tau aja kalo gw doyan mie instan. Sementara dia ma Bang Hari ngopi aja. .

Diajak nge camp dulu di menara, tapi gw maksa buat turun juga hari itu, bahkan kalo pun sampe malam di rumah. Soalnya gw dapat libur cuman sehari. Ya udah, turun kita ga lewat jalan motong, baterai senter dah sekarat, jalanan licin, takutnya tar jatuh ato nyasar. Lewat jalan lurus aja.

Bang Hari naik betis, turunnya jadi lama banget. Mereka bilang gw ga punya perasaan, maksa turun sedangkan dua-duanya dah capek banget. Biarin, he….. yang penting gw nyampe rumah. Sampe di koto baru dah jam sembilan malam. Naik travel ke Padang Panjang, sampe di Padang Panjang jam setengah sepuluh lewat. Baru deh gw pulang ke rumah, sampenya dah jam sepuluh malam dengan keadaan yang kotor banget, kayak baru pulang dari kubangan lumpur. Habisnya jalanan licin tambah hujan. Ampun deh, ditanyain ma nyokap ke mana, terpaksa gw bilang baru balik dari Singgalang. Padahal gw ga izin pas mau berangkat, bilangnya mau kerumah temen. Soalnya gw baru balik dari Merapi dibilangan ga boleh naik lagi. So what? Kan dah hobi gw naik gunung, masak di larang sih?

Jam setengah sebelas, gw dah terkapar. So nice, so sweet, hope could be there again. Good nite!!!!

6 thoughts on “Catper #2

  1. wow…Lanjutkan petualanganmu dinda….😀

    kalau bisa taklukkan mount everest atau puncak jaya😀

    sukses buat dinda😀

    ayo dinda…kamu pasti bisa😀

  2. mau sih….😀

    tapi apa dinda mau ngajak kanda ke mount everest..

    atau Gunung Kalimanjaro ajah…

    hehehehehe😀

    ( kanda ndaki merapi ajah kayaknya dah ngos-ngosan..apa lagi ke sono )

    hahahahaha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s