Jengkol.. Oh No…..

Jengkol.. Oh No…..

halitosis2

Berhadapan dengan publik service dan bahkan terlibat dalam public service itu sendiri ternyata tak selamanya menyenangkan. Pada awalnya buat saya bertemu dan menghadapi banyak orang dengan berbagai tipe sangat menyenangkan. Namun ada saat-saat yang tidak bisa di kompromi dengan kehadiran mereka di sekitar kita. Mulai dari karakter orang yang sok ngatur, banyak perintah, suka emosi, suka buru-buru dan lain-lain. Namun buat saya yang paling menggangu adalah yang namanya BAU NAPAS. Nah lo….

Seperti tragedi pagi ini. Ada user yang minta tolong ngeprint dan ngedit dulu. Kebayang donk kalo dia nya duduk di sebelah saya. Apa coba yang bikin saya mual pagi ini? Napasnya bau jengkol. Kentara banget, habis makan satu kilo kali ya? Wahh.. yang ini benar-benar deh bau yang paling parah yang saya hadapi, sampe-sampe siswa di sebelah juga ketiban sial sampe tutup hidung gara-gara bau parfum alam itu.

Bener-bener bau sampe perut ini rasanya mau jungkir balik pengen nyembur. Ufff…. bau jengkol emang ga ada tandingannya kali ya? Jika dibandingkan pun dengan duren yang saat ini lagi musim-musimnya merebak di setiap kota. Kalo bau duren mungkin masih bisa ditolerir, malah bikin kita ngiler. Nah, bau jengkol? Buat yang makan mungkin ga masalah, selain udah nikmati rasanya, masalah bau mah gampang. Yang penting nikmatnya udah kesampean duluan. Yang paling menyiksa dari jengki ini (nama kerennya) adalah buat orang-orang yang cuman ketiban sial dapat gratis baunya. Jengkol emang keren ya? Sampe-sampe sebuah virus lokal buatan Indonesia pun ada yang namanya virus Jengkol. Wahh.. wahh.. wahh… 😀

Untuk urusan bau napas memang tak ada habisnya. Baru satu masalah jengkol, ada lagi bau napas yang tak disukai yaitu bau rokok. Kedua bau ini memang membuat orang minder (buat yang ketiban bau). Tak jarang saya menghadapi user yang bau rokok di mulutnya udah parah. Dan diliat dari fisik para perokok berat pun juga kurang mengenakkan. Cenderung rada kumal (bukan semua sih) dan gigi yang ga bersih. Beruntunglah orang-orang yang ngga merokok karena akan disukai semua orang karena cenderung bersih dan ga bau (bener ga?). I hate smoke… Hehehhehe…..

Disini kita bahas dikit tentang jengkol ya…

Jengkol atau jering dalam bahasa latin Pithecollobium Jiringa atau Pithecollobium Labatum adalah tumbuhan khas di wilayah Asia Tenggara, termasuk yang digemari di Malaysia, Thailand dan Indonesia terutama di wilayah Jawa Barat yang seharinya dikonsumsi ±100 ton. Jengkol termasuk tanaman polong-polongan. Buahnya berupa polong dan bentuknya gepeng berbelit, berwarna lembayung tua. Biji buah berkulit ari tipis dengan warna coklat mengilap. Jengkol dapat menimbulkan bau tidak sedap setelah diolah dan diproses oleh pencernaan. (copas dari salah satu blog).

Kenapa Jengkol itu bau? Tidak jauh beda dari saudara yaitu petai, adalah asam-asam amino yang terkandung di dalam biji jengkol. Asam amino itu didominasi oleh asam amino yang mengandung unsur Sulfur (S). Ketika terdegradasi atau terpecah-pecah menjadi komponen yang lebih kecil, asam amino itu akan menghasilkan berbagai komponen flavor yang sangat bau, karena pengaruh sulfur tersebut. Salah satu gas yang terbentuk dengan unsur itu adalah gas H2S yang terkenal sangat bau.

Dari cerita orang tua-tua yang selama ini saya dengar, jengkol juga menyebabkan sakit pinggang. Dan hal ini memang terbukti dari kajian ilmiah, bahwa Jengkol akan menyisakan zat yang disebut asam jengkolat (jencolid acid) dalam sistem pencernaan yang dibuang ke ginjal yang disebut jengkoleun atau jengkolan. Jengkolan terjadi saat asam jengkolat yang memang sulit larut dalam air akhirnya mengendap dalam ginjal, membentuk kristal padat hingga bisa berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7), asam jengkolat membentuk kristal tak larut. Nah, ngaruh ke ginjal donk? Ginjal juga ngaruh ke pinggang donk ya?

Dari hasil penelitian juga jengkol dapat mencegah penyakit diabetes dan penyakit jantung. Tanaman ini juga dapat menyerap air lebih banyak pada tanah dari pada tanaman lain. Ini berarti bahwa tanaman jengkol cocok ditanam dalam jumlah banyak pada daerah rawan banjir dan erosi. Ya kalopun tanamnya cuman satu ato dua batang, sama aja boong kalee..

Kata nenek, habis makan jengkol kudu makan beras dan dikunyah. Katanya juga sih beras ini dapat menghilangkan bau jengkol, ya paling tidak mengurangi lah…

Jengkol? Kalopun ada dimakan, tolong donk antisipasi ama bau nya.. Kasihan yang kena baunya doank. Peaceee 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s