Memanfaatkan Sampah

Hidroponik. Mungkin dalam benak awam kita, hidroponik itu mahal banget ya. Lihat aja di supermarket harga sayuran hidroponik selangit. Namun, jika digeluti, hidroponik itu ga mahal lho, murah banget mahalan. Apalagi untuk skala rumah tangga, selain tidak butuh space yang banyak (saya juga taroh di teras dapur yang dikit banget), selain itu dapat membantu pasokan sayur untuk kebutuhan dapur. Seger, murah, sehat, free pestisida.

Semenjak hobby dengan hidroponik, saya jadi rajin mulung. Mulai dari styrofoam bekas buah, sampai ke botol-botol plastik yang bertebaran dimana-mana. Kalo styrofoam sih, rada susah ya, soalnya minta langsung ke yang jualan buah di pasar. Ada yang seneng banget ngasih, soalnya biasa jadi sampah, ada juga yang jutek banget kalo ditanyain, hehhee… Padahal niat awalnya bukan minta, saya tanyain sama yang jual, “Pak/Bu, styrofoam bekas buahnya dijual ga? Saya boleh beli?”. Ujung-ujungnya dikasih gratis karena ga bakalan kepake lagi.

Cup untuk tanamannya sendiri, juga hasil mulung. Minggu kemarin, karena tidak sempat mengumpulkan cup, saya minta tolong sama keponakan. Hasilnya di cariin banyak banget (senengnyaaaaa😀 ). Selain murah, mudah, ternyata bisa mengurangi sampah juga kan?

One thought on “Memanfaatkan Sampah

  1. senangnya terus Semangat mbk Fie…..
    d tunggu ebooknya yg terbaru….😉

    hehe…. insyallah nanti update ya.. soalnya belakangan jarang membaca juga, jadi kurang tau perkembangan bacaan terbaru ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s